METROKalteng.com
NEWS TICKER

Diskusi Para Pihak Mencari Solusi Pembukaan Lahan Berdasarkan Kearifan Lokal

Thursday, 16 July 2020 | 8:08 am
Reporter:
Posted by: metrokal
Dibaca: 352

Jakarta, (METROKalteng.Com) – Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) berupaya untuk mencari solusi atas permasalahan tersebut dengan langkah afirmatif dan kolaboratif yang diawali dengan mendengarkan pandangan dari berbagai pihak, seperti perwakilan masyarakat adat, akademisi, lembaga swadaya masyarakat (LSM), anggota DPR dan DPRD, hingga para perwakilan kementerian/lembaga terkait yang dirangkai dalam acara Focus Group Discussion (FGD), yang bertajuk “Solusi Kearifan Lokal dalam Pembukaan Lahan < 2 Hektar Dengan Cara Membakar”. FGD ini dilakukan secara virtual pada Selasa (14/7/2020).

Wakil Menteri LHK, Alue Dohong memimpin jalannya FGD tersebut, dalam sambutannya dia menjelaskan bahwa penggunaan api untuk kegiatan pembersihan lahan untuk perladangan merupakan kearifan lokal masyarakat yang telah terjadi dan dipraktekkan secara turun temurun oleh masyarakat adat di Nusantara khususnya di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Maluku dan Papua.

Praktek pembakaran lahan yang dilakukan masyarakat adat menurutnya harus ditempatkan dalam kontek regulasi yang tepat agar kearifan lokal yang terbukti memiliki efek positif untuk membantu proses keterjaminan dan ketahanan pangan dan konservasi hayati, tidak disalahgunakan oleh oknum tidak bertanggung untuk membakar lahan secara masif yang merugikan kepentingan umum.

“Kita harus segera menyusun naskah kebijakan untuk memperbaiki dan mempertegas pengaturan pembukaan lahan dengan cara bakar ini, agar menjadi bagian solusi permanen pencegahan karhutla seperti yang diinstruksikan Bapak Presiden,” ujar Wamen Alue.

Menanggapi diskusi, Willy M Yoseph, Ketua Umum Ikatan Cendikiawan Dayak Nasional (ICDN) yang juga Anggota DPR RI Komisi VII menyatakan rumusan dan kesimpulan hasil FGD dapat dijadikan masukan untuk revisi UU yang mengatur tentang diperbolehkannya membakar lahan secara terbatas oleh masyarakat.

“Kami siap untuk membantu melalui proses revisi undang-undang. Ini yang paling pas untuk kita, bicara panjang lebar harus ada muaranya, agar masyarakat dapat terbantu.” ujarnya.

Kemudian di dalam diskusi yang dihadiri sekitar 70 orang dan 34 orang diantaranya yang berbicara memberikan pendapat diperoleh beberapa rumusan diskusi. Salah satu isu yang mencuat adalah perlu antisipasi terhadap para oknum yang mengatasnamakan masyarakat adat untuk melakukan pembakaran lahan.

Dimintakan oleh beberapa pembicara agar jangan sampai kearifan lokal masyarakat dilarang bukan karena kesalahan masyarakat, namun lebih karena kebijakan pemerintah yang mengatur terkait hal tersebut belum kuat, sehingga rawan menimbulkan celah hukum.

Menutup diskusi, Wamen LHK menyimpulkan bahwa secara umum para pembicara menyetujui jika sistem perladangan tradisional dengan teknik pembakaran oleh masyarakat adat perlu terus dilanjutkan, namun dengan catatan harus ada adaptasi, inovasi-inovasi dan teknologi agar meminimalisir dampak terhadap bencana karhutla.

Wamen LHK pun menyampaikan kesimpulan hasil diskusi yang memuat pendapat dan masukan dari para narasumber tadi, diantaranya yaitu diperlukan adanya kebijakan khusus Pemerintah terkait penetapan wilayah perladangan tradisional yang diintegrasikan dalam RTRWP/RTRWK pada masing-masing daerah yang masih memiliki tradisi dan mempraktekan perladangan tradisional.

Selanjutnya perlu adanya kegiatan pemetaan wilayah berbasis tipe ekosistem (Lowland & Upland), inventarisasi sebaran spasial & jumlah peladang tradisional termasuk jenis komoditas yaang dibudidayakan, teknologi serta kearifan yang dipakai di dalam praktek perladangan tradisional, dalam rangka penyusunan basis data (database) yg lengkap dan sahih terkait perladangan tradisional.

Kemudian perlu adanya peningkatan dan penguatan program dan anggaran, pemberdayaan, introduksi & alih teknologi pengolahan lahan tanpa bakar (PLTB), akses kelola hutan, pendampingan instensif dan lain-lain dari pemerintah, swasta dll yang lebih berpihak pada kelompok peladang tradisional.

Berikutnya perlu dukungan dan pembuatan petunjuk-petunjuk teknis & prosedur operasi standar (SOP) tentang pengolahan & peningkatan produktivitas lahan agar diintroduksi & diaksentuasikan kepada peladang tradisional. Lalu juga perlunya eksaminasi keseluruhan produk hukum yang terkait dengan kebakaran hutan & lahan, serta bagaimana implementasinya di lapangan oleh para pihak.

Selain itu peserta diskusi pun meminta agar kegiatan perladangan tradisional selama ini tidak dimaknai secara sempit untuk budidaya padi semata, melainkan kegiatan tersebut berkontribusi positip terhadap konservasi & keragaman genetik (padi, sayuran dll), kultural pertanian & bagian jati diri budaya bangsa, kekayaan intelektual tradisional yang seyogianya diproteksi & diakomodasi serta tidak dapat dihilangkan/dimusnahkan begitu saja.

Terakhir dimintakan juga oleh peserta diskusi agar sistem dan tatacara praktek serta implementasi perladangan tradisional perlu disesuaikan, dimodifikasi, dan diperkuat dengan pengaturan yang bersifat teknis-ekonomis dengan memperhatikan dinamika perubahan iklim, ruang & waktu, dinamika sosial, teknologi serta perkembangan populasi.

Sebagai tindak lanjut FGD ini Wamen menjelaskan akan membentuk tim khusus terkait untuk menyusun narasi kebijakan terkait perladangan tradisional, “Kita mungkin akan melibatkan perwakilan bapak ibu sekalian yang hadir pada diskusi ini untuk masuk dalam tim,” tambahnya.

Wamen pun meminta kepada para pembicara agar memberikan masukan teknis dan scientific atas fakta dan data yang tadi diungkapkan dalam ruang FGD. Masukan tersebut menurutnya akan sangat berguna untuk memperkuat narasi kebijakan yang akan disusun, sehingga dapat menjadi bahan pertimbangan yang baik bagi pemerintah pusat dalam menelurkan kebijakan terkait hal ini nantinya.

Hadir mendampingi Wakil Menteri LHK dalam FGD virtual tersebut Direktur Jenderal Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan KLHK, dan Kepala Badan Penelitian Pengembangan dan Inovasi KLHK, serta beberapa jajaran staf. (Red)

Berita Lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *

METROkalteng.com Copyright 2019 ©. All Rights Reserved.